Hizbullah Lebanon Siap Hentikan Tembakan jika Hamas Setuju Gencatan Senjata dengan Israel di Gaza

Hizbullah Lebanon Siap Hentikan Tembakan jika Hamas Setuju Gencatan Senjata dengan Israel di Gaza

TRIBUNNEWS.COM- Hizbullah Lebanon akan menghentikan tembakan jika Hamas menyetujui gencatan senjata di Gaza.

Hizbullah Lebanon akan menghentikan serangan terhadap Israel jika sekutunya di Palestina, Hamas, menyetujui proposal gencatan senjata dengan Israel di Gaza.

Kecuali pasukan Israel terus menembaki Lebanon, dua sumber yang mengetahui pemikiran Hizbullah mengatakan kepada Reuters pada hari Selasa.

Hizbullah hampir setiap hari melakukan baku tembak dengan Israel di perbatasan selatan Lebanon sejak 8 Oktober, sehari setelah serangan berdarah Hamas di Israel selatan yang memicu serangan darat, udara, dan laut Israel yang sengit di Jalur Gaza.

Gencatan senjata sementara antara Hamas dan Israel untuk memungkinkan pembebasan sandera dan tahanan menyebabkan satu minggu tenang di perbatasan Lebanon-Israel pada akhir November.

Hamas kini mempertimbangkan proposal baru, yang disetujui oleh Israel pada pembicaraan dengan mediator di Paris pekan lalu.

Untuk kesepakatan yang akan menunda pertempuran selama 40 hari, yang akan menjadi perpanjangan jeda pertama dari perang yang telah berlangsung selama lima bulan.

“Saat Hamas mengumumkan persetujuannya terhadap gencatan senjata, dan saat gencatan senjata diumumkan, Hizbullah akan mematuhi gencatan senjata tersebut dan akan segera menghentikan operasi di selatan, seperti yang terjadi sebelumnya,” salah satu dari dua sumber yang dekat dengan kelompok tersebut, kata kelompok bersenjata.

Namun jika Israel terus menembaki Lebanon, Hizbullah tidak akan ragu untuk melanjutkan pertempuran, kata kedua sumber tersebut.

Kantor media Hizbullah tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Pemimpin Hizbullah, Sayyed Hassan Nasrallah, mengatakan awal bulan ini bahwa serangan kelompok tersebut terhadap Israel hanya akan berakhir ketika “agresi” Israel terhadap Gaza berakhir.

Hizbullah adalah salah satu dari beberapa kelompok di Timur Tengah yang ikut terlibat sejak perang Gaza dimulai, melancarkan kampanye yang mereka katakan bertujuan untuk mendukung warga Palestina yang dibombardir Israel di Gaza.

Kelompok Houthi di Yaman telah menembaki kapal-kapal di Laut Merah, yang memicu serangan AS terhadap kelompok tersebut, dan kelompok-kelompok Irak telah menembaki pasukan AS di pangkalan-pangkalan di Irak, Suriah dan Yordania.

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *