Pasangan Ganjar-Mahfud Dinilai Fokus Tingkatkan Ekonomi Rakyat, Guru Besar FEB-UI Merincinya

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA – Guru Besar Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Indonesia (FEB-UI) Prijono Tjiptoherijanto mengatakan, program ekonomi pasangan Calon Presiden (Capres) Nomor Urut 3, Ganjar Pranowo dan Calon Wakil Presiden (Cawapres) Mahfud MD fokus pada ekonomi rakyat, bahkan pemberdayaan ekonomi keluarga.

“Kondisi ekonomi global dan Indonesia saat ini tidak sedang baik-baik saja. Tingginya inflasi dan dampak ketegangan geopolitik antara Rusia dan Ukraina, disusul Israel-Palestina telah mengganggu rantai pasok, kelangsungan usaha, dan pasar keuangan,” kata Prijono di Jakarta, Kamis (11/1/2024).

Situasi memprihatinkan ini, lanjutnya, terlihat pada kenaikan harga, penurunan ekspor (meskipun saat ini masih surplus), melemahnya nilai tukar rupiah terhadap dolar AS, hingga gelombang pemutusah hubungan kerja (PHK) akibat perusaahaan melakukan efisiensi.

“Dalam kondisi ekonomi yang tidak pasti, hal yang paling dibutuhkan masyarakat adalah tetap bisa bekerja dan makan. Itu berarti, pembukaan lapangan pekerjaan dan harga bahan kebutuhan pokok yang terjangkau harus menjadi perhatian pemimpin Indonesia ke depan,” kata dia.

Baca juga: Sambangi Nelayan di Brebes, Ganjar Dikeluhkan Mahalnya Ongkos Melaut Hingga Sulitnya Dapatkan Solar

Prijono menilai pasangan Capres-Cawapres Nomor Urut 3, Ganjar-Mahfud memiliki program ekonomi yang lebih menyentuh kebutuhan masyarakat, seperti pembukaan lapangan pekerjaan dan stabilitas harga bahan pokok.

Saat ini, tercatat ada 7,86 juta rakyat menganggur. Pekerja informal 83,34 juta orang, jumlah ini jauh lebih besar dari pekerja formal yang mencapai 55,29 juta orang. Jumlah pekerja perempuan saat ini masih di bawah 40 persen dari total angkatan kerja. Setiap tahun, 3,5 juta anak muda masuk ke dunia kerja.

Selain itu, rata-rata penghasilan para pekerja di bawah yang diharapkan untuk dapat memenuhi kebutuhan sehari-hari. Karena itu, Ganjar-Mahfud berkomitmen menciptakan 17 juta lapangan kerja dalam 5 tahun ke depan.

Kebijakan Hilirisasi

Langkah strategis ditempuh duet Ganjar-Mahfud melalui hilirisasi pertanian dan kelautan sampai sektor manufaktur yang memunculkan pusat ekonomi baru di desa, antara lain melalui vokasi terintegrasi dan industrialisasi dari desa.

Disebutkan, Ganjar-Mahfud menyebut rumput laut menjadi salah satu komoditas potensial untuk hilirisasi karena dapat diolah menjadi kosmetik dan biofuel. Selain itu Ganjar-Mahfud juga menawarkan program Sekolah Digaji, Lulus Pasti Dapat Kerja melalui SMK Vokasi seperti SMK Jateng yang dicanangkan Ganjar saat masih menjabat sebagai Gubernur Jawa Tengah.

Sementara itu, Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat pengangguran terbanyak adalah lulusan Sekolah Menengah Kejuruan (SMK), yakni sekitar 8,6 juta orang dan bertambah 1,6 juta setiap tahun.

Itu sebabnya program Sekolah Digaji, Lulus Pasti Dapat Kerja melalui SMK Vokasi seperti SMK Jateng akan diadakan di setiap Provinsi dan Kabupaten/Kota dengan melibatkan lembaga pemerintah, industri, Kadin, dan para pemangku kepentingan lainnya.

Program ini diutamakan bagi anak-anak dari keluarga miskin, di mana mereka akan disekolahkan ke SMK Vokasi secara gratis dan akan langsung bekerja setelah lulus.

“Program Ganjar-Mahfud memang menyangkut bidang pendidikan, esensinya justru menyentuh pemberdayaan ekonomi keluarga, khususnya dari kalangan yang kurang mampu. Sama dengan program 1 keluarga miskin, 1 sarjana yang diusung Ganjar-Mahfud. Ini menunjukkan ada keinginan yang kuat pasangan Ganjar-Mahfud untuk mengentaskan rakyat dari kemiskinan,” kata Prijono.

Sementara itu, terkait stabilisasi harga bahan pokok, Prijono mengatakan, harus menjadi perhatian pemerintah ke depan karena masyarakat sesungguhnya tidak memusingkan kepentingan elite dalam kontestasi Pemilu selama masih bisa memenuhi kebutuhan makan sehari-hari.

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *